Mondok ya?

Lagi pengen melemparkan diri ke masa lalu, buat kenang-kenang di masa depan tentang susah nurutnya aku sama orang tua ( gak bangga kok )πŸ˜‚πŸ˜‚

Jadi ceritanya dulu bapak-ibu meminta aku buat mondok, tapi gak langsung fontal permintaannya, gak langsung bilang “mondok ya?”  tapi melalui banyak pendekatan, kyak klo lagi makan berdua bilang “makan apapun harus disyukuri ya” atau klo lagi bantuin beresin rumah, biasanya ibu bakal bilang “yang bersih ya, masak ntar nyuci bajuny sendiri gk bsa bersih” terus klo beli baju suka di beliin yang panjang-panjang klo akunya suka protes dan maunya yang pendek bilangnya “udah besar ah, malu klo terlalu kebuka” ya gitu deh, pokoknya gk ada peryataan langsung perihal pondok, sampe beberapa bulan kemudian di ruang tengah ibu tanya “klo kamu smpnya gk di deket rumah, kamu mau?” 

Karna sama sekali gak kepikiran ya aku jawab aja “di rumah mbah ya? Mau”

kemudian ibu menerangkan secara halus sekali, tapi tetap aja menyakitkan buat aku, saat itu “Bukan, kamu ntar mondok ya tinggal d asrama bareng-bareng sama temen-temenmu, kamu bakal banyak temen disana, enak loh disana”

temen apa buk? Temenku (temen sd) pada masuk negeri, kok aku di pondokin, aku masih bisa masuk negeri kan bu? Nilaiku loh lebih tinggi dari si A, dan si A bisa masuk SMPN 78 (smp idaman) lagian buk aku gak mau dipondokin, disana klo salah suruh ngepel, klo salah dijemur dilapangan, di suruh sikat kamar mandi, disana juga ada yang maling ntar klo barangku ilang gimana, terus klo aku kutuan terus ketularan gatelen gimana” pertanyaan nge-gasku karna saat itu aku kecewa sekali, aku merasa aku sudah belajar sangat keras agar bisa masuk SMPN 78 bukan masuk pondok, oh aya.. aku tau tentang pondok dari saudaraku, saudaraku sering cerita klo masuk pondok sangat menyeramkan jadi sangat wajar dong klo aku menolak 😜 Ibu tetap dengan sabar nerangin, kasih tau klo yang aku pikir tentang pondok tidak semuanya benar, dan banyak hal lain, tapi aku udah gak ingat ibu bilang apa aja, soalny waktu itu udah gak enak hati πŸ˜…

Perasaanku waktu itu saat diminta masuk pondok? SEDIH BANGET, aku nangis terus gak berhenti-berhenti, berasa jadi anak nakal yang mau ‘dibuang’ πŸ˜–πŸ˜–

Dari pembicaraan saat itu sampai beberapa minggu kedepan ibu-bapak gak pernah menyerah untuk merayuku masuk pondok, mulai dari setiap hari masak masakan yang aku sukai, beliin 🍦, 🍧, 🍰🍫,🍬,🍩 boneka, ngajak keluar ketempat yang aku sukai, banyak deh tapi karna aku gak pengen mondok, aku usaha nolak sampai saking gak maunya aku ngaduuin ibuku ke mbah, aku sempat mendengarkan percakapan keduanya yang kurang lebih, 

πŸ‘΅ : kenapa dipondokin, gak usah dipondokin, kasian, lah kamu tau sendiri anakmu dari kecil biasa diladeni sama orang tiba-tiba harus ngurus dirinya sendiri, aku kurang setuju.

πŸ‘© : ya dilatih mbah biar biasa, gak papa mbah nanti disana dia kan belajar dulu.

πŸ‘΅: kamu kenapa kekeuh kunu masuk pondok? Kenapa toh? Klo takut ga ada temennya dirumah biar sama aku aja.

πŸ‘© : bukan gitu mbah, bukan karna gak ada yang jaga, ini buat agamanya.

πŸ‘΅: belajar agamanya di rumah aja, datengin guru ngaji, atau masjid dekat sini (rumah)

πŸ‘© : beda bu….

Percakapan tersebut berlahan terhenti, hanya terdengar sayup-sayup, mungkin ibu dan mbah sadar aku sedang mendengarkan…

Waktu semakin dekat akhirnya jalan terakhir yang dilakukan bapak-ibu adalah Pemaksaan. Mau gak mau ya harus mau. Entah gimana cara ngarayunya aku lupa, yang jelas aku saat itu nurut aja di ajak ke pondok, registrasi, pengenalan awal dan sebagainya, disaat itu juga aku ketemu teman pertamaku yang bernama Ainun.

Iklan

110 thoughts on “Mondok ya?

  1. Desfortin berkata:

    Mksudnya dg Ainun? Ada lnjutannya ya? Haha…

    Wlau dipksa awalnya, sy rasa Kunu bs menikmati momen2 slnjutnya hingga bs lulus, ya kan?
    Didikan itu mndatangkan kesusahan pd awalnya tp akhirnya, dampak positifnya psti terasa.

    Disukai oleh 2 orang

  2. Nur Irawan berkata:

    Kalau ainur, jadi teman keberapa?
    Kalau aku dulu, malah minta mondok gak di bolehin, soalnya kakakku udah mondok, kalau aku mondok jg pasti dirumah sepi tanpa anak…
    Kata bapak…. “Gak usah mondok, dirimu udah baik dan nurut ama bapak” hahaha πŸ˜€

    Disukai oleh 2 orang

  3. shiq4 berkata:

    Nggak nyangka ternyata lulusan pondokan. Adik2 saya ada 3 yg pernah mondok. Cuma klo saya yg disuruh jelas ogah karena nanti gak bisa bermalas-malasan. πŸ˜€

    Suka

    • kunudhani berkata:

      Kenapa gak nyangka mas? HauahhaπŸ˜‚ mondok dimana mas shiq? Soalnya aku mondok di mojokerto juga. Iya gk bsa males malesan bangun harus jam 3 pagi πŸ˜₯πŸ˜₯

      Suka

      • shiq4 berkata:

        Adik adik saya dulu mondok di sidoarjo, pacet, sama malang.

        Ya nggak nyangka saja. Biasanya anak pondok klo ngeblog ya bahas yg menjurus ke agama πŸ˜€

        Disukai oleh 1 orang

      • kunudhani berkata:

        Naaah aku juga dlu mondok di pacet, di kiai Asep, mngkin samaa masπŸ˜…
        Aslinys gk mau nulis ttg psantren tp akhirny nulis karna alasan tertentu geheheπŸ˜…

        Disukai oleh 1 orang

  4. Ikha berkata:

    Mbak kunu sejak SMP sudah mondok ya. Aku dulu dirayunya selepas MTs, tapi akunya ga mau. Ya dirayu semacam itu. Berhari2. Sampe akunya nangis2 juga, bersikeras bilang ga mau.

    Suka

  5. masHP berkata:

    Banyak yang berawal dari keterpaksaan ya? πŸ™‚

    Tapi dulu aku membujuk anakku jauh2 jari sebelum dia lulus SD. Sampai aku ajak nonton film 5 Menara ( tentang kehidupan santri di Gontor ). Lambat laun dia mudah menerima untuk disekolahkan di pondok, meski pun awal-awal di pondok ia juga kerap kali menangis. πŸ™‚

    Tapi sekarang, tidak lagi. Ia sudah betah dan banyak teman di sana.

    Disukai oleh 1 orang

    • kunudhani berkata:

      Iya kang, semuanya memang butuh proses dari awalnya nangis, awal saya mondok setiap hari ortu jenguk, terus saya dipindah di pacet ortu jadi jarang jenguk, ya begitu ceritanya πŸ˜‹

      Suka

  6. fasyaulia berkata:

    Oke. Ainun itu… terlihat sama kita semua atau cuma sama Kunu? Mari dilanjutkan hahaha.

    Aku gak pernah disuruh pesantren/mondok gitu sih, dulu sempet ingin dari SMP ke SMA. Karena pas SMP akunya bandel jadi pas SMA aku ingin masuk sekolah islam yang ada asramanya. Tapi….

    Gak di izinin dong.

    Bahkan, aku kuliah mo ngekos aja gak boleh, mo kuliah agak jauh dari rumah aja gak boleh. Daebak memang keluargaku hahaha. Tapi ya… begitulah semua ortu punya caranya masing2 untuk mendidik anaknya πŸ™‚

    Disukai oleh 1 orang

    • kunudhani berkata:

      Semuanya kok sya, dy manusia nyata yang berwujud πŸ˜ƒ

      Bener, didikan orang tua beda beda sya, pasti setiap orang tua tau yang terbaik buat anaknya 😍

      Suka

  7. cK berkata:

    Baca kalimat terakhir aku jadi ingin bertanya, kamu Habibie ya? *ditoyor*

    Ditunggu cerita selanjutnya ya. Pengen tahu cerita-cerita soal pondok ini. πŸ˜€

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s