Ingin “kenalan”

“nu ntar jam 7 ya, jangan kemalaman jemputnya biar kita ada barenganya” pesan masuk dari riri.

“oke”

aku menjeputnya tepat pukul 7 malam, bersama dia aku menuju ke kos ninin.

sesampainya di kos ninin, bersama riri kita ngerumpi, biasalah wanita  bila  bertemu klo gak curcol ya tukeran makeup πŸ˜› pas seru-serunya ketawa-ketiwi gak jelas,..

“mau kemana nin?” 

“eh eky (pacar ninin) kesini, aku tinggal dulu  bentar ya, gak papa kan?”

“masak kita bilang gak boleh, dianya kan udah didepan” sahut riri

“maaf ya” ujar ninin dengan tampang merasa bersalah banget.

saat sedang enak-enaknya tiduran sambil dengerin musik…

“nu.. nu bangun dong” 

“apa’an ri”

“kebelet pipis nu”

“ya pipis ri, masak harus diajarin” sahutku malas

“ada orang nu, lama, dari tadi gak keluar kamar mandi?”

“ada orang?” tanyaku memastikanya lagi

“iya, keras lagi klo mandi” 

riri mematikan musik yang sedang disetel, terdengar suara  seperti orang sedang mandi.

BYUR

BYUR

BYUR

“Hpmu mana ri? pinjem mau chat ninin, aku ga ada paketan”

“buat apa? jangan gangguin orang pacaran” dia berkata seolah tak boleh, tapi hpnya tetap ia berikan kepadaku.

hp riri: temen kosmu udah balik?

ninin: belum, kenapa?

hp riri: ada yang di kamar mandi

ninin: kyaknya ada yang mau kenalan ama kalian

“gila ini anak!” kataku dalam hati.

“kenapa nu?” tanya riri polos

“keluar yuk ri temenin aku, cari makan laper”

“titip ninin aja, lagian aku kebelet pipis”

“kelamaan” sahutku

“ini udah malam nu, eh kamu kenapa ganti baju”

“mau ikut gak ri?”

“kunu ih,,, ih, ada apa kok?” ekspresi wajahnya bercampur, antara bingung dan ketakutan melihatku

“udah, ayo yuk” ku mencoba untuk menenangkanya.

Ia menurut, kita berjalan cepat keluar kos ninin.

“udah boleh tanya belum nu?”

“eh sudah kamu kunci belum?” ku tanya dia balik

“sudah, ada apa sih nu?” 

“baca nih” sambil kusodorkan hp riri yang berisi percakapan antara aku dan ninin yang sejak tadi ku bawa.

“kunu, ayoooo pulang” 

“iya”

“ayolah pulang”

“bentar telpon ninin” 

“udah chat aja klo ga di angkat, ayo pulang nu, ayo pulang” rengeknya.

diperjalan pulang..

“eh, tadi kamu gak dikasih tau ninin kenapa  kita diminta nginep kos dia?”

“dia cuma bilang kangen ngumpul” jawabnya lugu

“fyi ya riiii, ninin nyuruh kita ke kos dia buat nemenin dia, karna dikosanya gak ada orang, semuanya pada pulang kampung”

“nu, aku tambah lemes, pantes tadi aku ketok-ketok kenceng ga ada jawaban sama sekali, dan perasaanku gak enak”

 

28 respons untuk β€˜Ingin “kenalan”’

  1. Vera berkata:

    Nu aku jujur, aku udah baca malam jumat kmaren. Awal-awal aja aku dah nyerah, takut horor. Aku penakut bnget. Baru deh aku baca lagi hari ini hehe 😁

    Disukai oleh 1 orang

    • kunu berkata:

      Semuanya juga gitu kok mam, mngkin kbtulan aja temenku ada yg bsa ngrsain, mbak kosku dl juga, jd akhirnya aku ikut-ikut kena dampaknya πŸ˜“

      Suka

  2. mfadel berkata:

    Nah ini nih. Yang ditunggu-tunggu pembaca sekalian. Horror ala kunu πŸ˜‚πŸ˜‚

    Assem dah, seremnya dapet wkwk. Kirain setelah lama nggak nulis ginian, kadar seremnya berkurang. Eh tetep merinding ternyata bacanya. Good job πŸ‘πŸΌ

    Btw aku kangen Bona :((

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s