Mengenai Pertanyaan “kapan?”Β 

Setelah libur lebaran waktunya ngisi blog ini lagi, sekali lagi aku mau ucapin Mohon maaf lahir batin semuanyaπŸ™, gimana liburannya? Semoga semua liburannya menyenangkan ya, amiin…
Sebelumnya aku mau ngucapin terimakasih sama Mbak Ikha karna mbk ikha ngasih ide untuk ngitung pertanyaan “kapan?” HahaπŸ˜…πŸ˜… ngomong-ngomong soal pertanyaan “kapan?”, aku mau cerita dikit sih klo boleh, sebenarnya aku gak pernah keberatan sama pertanyaan “kapan?” Selama orang-orang tanyanya santai gak pakai nge-gas, aku sudah males ngejawabin klo tanyanya sudah sampai tahap kepo, dan itu sedikit membutuhkan hati yang kuat untuk tetap bersabar, wkwkw…. tapi beberapa hari belakangan aku coba cari tau kenapa orang tanya seputaran “kapan?” dan manfaat dari pertanyaan tersebut, manfaat?? Emang ada? Ada dong! Berikut aku laporkan  pengamatan ngasal ku, 

Mengapa orang bertanyaa berkaitan dengan “kapan?” ? Karena itu adalah pertanyaan basa-basi paling lumrah, kapan adalah kata pembuka yang ampuh untuk memulai pembicaraan yang cukup panjang.

Berbagai maanfaat pertanyaan “kapan?”

Ketemu Jodoh. 

Ketemu jodoh dari pertanyaan “kapan?” yang bener? Masak?? Iya, ini bneran, jadi ceritanya lebaran beberapa tahun yang lalu, kita bersilaturahmi ke tempat tetangga barengan sama tetangga yang lain, sampailah kita di tempat bapak A, singkat cerita kita salaman, ngobrol dan entah kenapa istrinya bapak A tanya “kapan nikah?” Ke anaknya tetanggaku anggap saja namanya mbak Ka, yaudah di jawab jujur sma mbak Ka

Istri pak A : kapan nikah ka?

Mbak Ka : calonnya aja belum ada bu, hehee

Istri pak A: loh kebetulan, ini ada keponakanku lagi cari istri, wes besok kamu langsung tak lamar aja ya.

Mbak Ka : *senyum doang*

Entah apa arti senyumannya saat itu, beberapa bulan kemudian antara mbak Ka dan keponakan Ibu A, resmi menjadi suami-istri.

Suntikan Semangat

Klo hal ini aku pernah ngalamin sendiri, semisal ada yang tanya “kapan ujian?”| “ntar lagi” biasanya aku akan mendapatkan jawaban “semangat ya, jaga kesehatan, kamu jangan terlalu mikir ntar pas ujian malah sakit atau gimana-gimana”. Klo dikasih semangat kan jadi seneng 😊

Dikasih-kasih

Dikasih-kasih ini maknanya luas, bisa dikasih resep, dikasih nasehat, atau juga bisa dikasih curcolan, atau ada yang pernah ngalamin seperti mbakku saat bertamu?, 

Orang lain : kapan kesini bawa anak?

Mbakku : klo sudah rezikinya ntar main lagi kesini bawa anak, hehehe

Orang lain : kurang apa, to? Coba minum jamu ini, itu, dulu aku juga gitu tapi setelah nyoba jamu itu beda, manjur. Anak memang tergantung yang diatas, tapi kita juga harus usaha.

Dikasih nasehat, resep, dan curcolan sekaligus, walaupun kadang dengerinya serada males, tapi percayalah yang ngasih tau niatnya baik kok πŸ˜‚

Belajar Bersukur.

Terkadang dari pertanyaan “kapan?” akan muncul cerita yang cukup panjang, cerita tersebut dapat terlontar dari penannya atau yang ditanya, namun tidak jarang pihak yang bertanya juga akan bercerita cukup panjang yang berawal dari pertanyaan “kapan?”, cerita tersebut terkadang memang hanya cerita yang mungkin cenderung tidak penting tapi ada juga cerita yang dapat membuat kita bersukur atas yang kita miliki saat ini.

Semua tulisan di atas adalah murni pengamatan amatir ku, cuma buat isi blog aja, hahaha sama buat pengingat klo pertanyaan “kapan?” gak selamanya nakutin atau ngeselin😊

Iklan

103 thoughts on “Mengenai Pertanyaan “kapan?”Β 

  1. Desfortin berkata:

    Iya sih, knp mesti parno dg prtnyaan kpn, sklipun kpn nikah? Haha…jawab apa adanya aja knp.

    Trnyta ide diskusi waktu itu bareng Cinta di grup serius, Anda amati lngsung di lpngan, keren, πŸ‘πŸ‘

    Disukai oleh 1 orang

      • Desfortin berkata:

        Dikepoin emang bkin gmn gitu ya. Klo sy mah nyantai aja, bodo amat, wong saya yg jlnanin. Sy mungkin ckup bruntung kali, krn dulu sblum mnikah, sya gak smpat mndpt prtnyaan tsb, kburu nikah sih, 😁😁

        Oya, msih ingat di grup serius mlm itu, ktika Cinta angkat topik serba-serbi lbaran? Tinggal dia, anda dan sy yg brthan sampe akhir diskusi, yg lain entah kmn khususnya yg cowok, mungkin silent reader, 😁😁

        Disukai oleh 1 orang

  2. daunwoka berkata:

    hahahhahaha banyak yg tidak ngerti kalau pertanyaan β€œkapan” di moment hari raya justru sangat merusak suasana silahturahmi bagaikan menanyakan β€œumur” kepada perempuan.

    Disukai oleh 1 orang

    • kunudhani berkata:

      Sebenernya klo tanya “kapan?” Terus di jawab, dn gk tanya lagi gk msalah juga sih menurutku…
      Cma terkdang tanya smpe akar, terus main banding-bandingin gtu heheπŸ˜‚
      Terimaksih udah mampir πŸ˜ƒ

      Disukai oleh 1 orang

  3. Suci Su berkata:

    Wah.. apakah aku harus mengikuti jawaban dari mbak Ka? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Kata ‘kapan’ memang sudah seperti pembuka basa-basi di setiap rumah yang tidak ada topik untuk dibicarakan. Andai aku memaknainya lebih dalam kayak mbak Kunu dan gak kepancing duluan… πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…
    Terimakasih pencerahannya mbak.. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Disukai oleh 2 orang

  4. fasyaulia berkata:

    Aku seneng2 aja sih ditanya “kapan” karena berujung dengan aku minta doa sama mereka. Apalagi sama orang2 yang “dituakan” mereka kadang ngedoain sambil nyium2 tanda sayang. Aku makin seneng.

    Yang sedih adalah beberapa orang yang gak percaya sama kekuatan doa. Karena pas aku minta doa, mereka malah jawab : ah doa aja terus, bosen ah!

    *kraaaaaay* antara shock sama ingin marah karena begitu mudahnya meremehkan doa huhuhu.

    Disukai oleh 1 orang

  5. ifamasluhah berkata:

    Mbak nu, kalo aku seringnya saat ditanya kapan? Jawabnya kalosudah besar. Gak taunya hari nikahku insyaAlloh di bulan “Besar”. Hehe. Sedikit ambigu sih waktu itu ya, besar yang artinya gede sama besar dzulhijjah ya. Btw, santai dan positif aja mbak kalau ditanya kapan. Jawaban kita itu bagian dari “doa” πŸ™‚

    Disukai oleh 1 orang

  6. Ikha berkata:

    Baru tahu namaku disebut, setelah kepo mbk kunu sore2 ini..πŸ˜ƒ

    Ya, benar mbk Kunu. Diambil positifnya saja, ga selamanya pertanyaan itu ngeselin.😊

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s