“Dikerjain” di Lawang Sewu

Dengan berbagai macam perjuangan dilalui, akhirnya kita bisa mendarat dengan selamat di depan gerbang lawang sewu walaupun udah kelewat sore, jangan tanya gimana deg-degannnya aku mau masuk sana, tapi sok oke ajalah ntar klo tampangnya ketakutan yg ada malah dikerjain  orang-orang  😛

Okelah singkat cerita, jalan-jalanlah kita keliling lawang sewu, bangunanny sangat bagus, aku sangat terkesima dengan semua yg ada di lawang sewu, menurutku desain lawang sewu sangat istimewah sekalih….  😀

Oh ya, bukan cuma terkesima sama bangunannya, aku juga terkesima sama “pengalamannya” selama jalan-jalan di dalam lawang sewu, seru sih menantang juga, pas lagi seru-serunya keliling  kok ya mas ku satu itu narik-narik aku dan minta tolong di anterin ke kamar mandi, dalam hati sih ngerasa orang ini penakut banget tapi disisi lain aku ngerti sih, sapa juga yg gak takut klo kesini kelewat sore dan sebelumnya habis aku ceritain tentang hal yg gak logis yg ada di lawang sewu, gak lama kemudian meluncurlah kita ke kamar mandi….

“ojok lama-lama ya”

“kamu takut ya..” tanya masku dengan nada meremehkan

“iyaa.. udah cepet sana”

Dy keluar dengan wajah memerah.. nyamperin aku, narik tanganku, langsung kita lari…

Setelah sampai di tempat terang, dy mulai pembicaraanya,

“nu, aku tadi mau masuk kamar mandi, sebelum kencing udah aku coba nyalain kerannya, aku coba puter bolak balik tapi tetap gak bisa nyala. yaudah aku kencing kan eh nyala, trus aku pengen tau  pas aku toleh kerannya mati. aku coba tenang dulu soalnya kan belum kelar eh nyala lagi.  yaudah aku kencing lagi dan nyala lagi. Aku toleh lagi, mati lagi kerannya nuuuu.  gak cuma itu loh,  pas aku mau keluar pintunya susah banget nu dibukanya, terus aku baca-baca ayat kursi dalam hati, gak lama bisa kebuka pintunya” ceritanya panjang sekali dengan nafas yg masih ngos-ngosan L

“kaaan sama, hampir sama kayak kejadianku diatas tadi, tapi pada gak ada yang percaya sih sama aku..”

“sekarang aku percaya nu, kamu mau nerusin jalan di dalam apa nunggu yg lain disini?”

“disini” jawabku singkat

“sudah kuduga” timpalnya lirih.

Iklan

77 thoughts on ““Dikerjain” di Lawang Sewu

    • kunudhani berkata:

      Boleh bgt ris, masuknya bayar 10 atau 15 gtu aku lupa, ntr klo mau bisa ada yg memandu juga kok biar lbih tau ttg lawang sewu, bnyak bloger yg udah review ttg lawang sewu, cara kesana, pnginapan sktr sana, coba kepo aja.. Seru kok ris 😉

      Disukai oleh 1 orang

  1. fasyaulia berkata:

    Aku pernah pesantren waktu jaman kuliah (emang wajib waktu jadi maba dan pas mau jadi sarjana), dan lokasi pesantrennya emang nyeremin, bangunan tua, dan daerahnya jauh dari peradaban kehidupan, kanan kiri hutan pokoknya.

    Oke singkat cerita, aku pernah ngalamin hal yang serupa tapi gak serupa2 amat. Aku ke kamar mandi buat pup disaat mahasiswa lain lagi dengerin ceramah setelah solat tahajud. Aku ditemenin temenku dan temenku nunggu diluar (beneran luar, bukan depan pintu). Terus pas pup, lampu kamar mandi mati lamaaaa 😦 aku udah teriak manggil temenku tapi gak ada jawaban. Antara takut tapi aku lagi pup ya ampun rasanya campur aduk.

    Pas keluaaar~~ kata temenku, lampu semuanya nyala2 aja dan gak ada mahasiswa lain yang masuk. Aku gak nuduh temenku karena tau dia bukan orang yang jail dan dia orang yang penakut. Jadi, yang matiin lampu waktu aku pup, adalah…………….

    Tolong dijawab nuuuu 😛

    (KOMENNYA NAPA JADI PANJANG SIH AELAH HAHA)

    Disukai oleh 2 orang

    • kunudhani berkata:

      Klo pagi atau siang masuk aja mbak sebenernya gak papa, bgus bngett desain dalamnya 😊klo udah sorean, wajar sih klo tkut.. Aku ya takut kook aslinya 😄

      Suka

  2. mfadel berkata:

    Pantes kata dikerjain nya dikasih kutip wkwk.
    Aku kok biasa aja ya pas main ke sana. Maksudnya nggak ngerasain pengalaman mistis begitu. Rasa antiknya kental sih, tapi nggak ada rasa2 nakutin gitu. Sepertinya beberapa orang memang diciptakan sangat tidak peka terhadap hal beginian ya nu huhu

    Disukai oleh 1 orang

    • kunudhani berkata:

      Udah tahun kemarin kok, hehe 😄 maunyaa ke bawah tanahnya, tapi apalah daya hayati.. Udah gak ada nyalinyaa😢, tpi aku dpet crta dr tmn-tmnku yg smpe d ruang bawah tanahnya kok 😉

      Suka

  3. shiq4 berkata:

    Waha ha….. Saya sebenarnya dari dulu nggak pernah percaya sama yg beginian, makanya gak pernah kejadian. Karena pengalaman orang tuh pasti berdasarkan kepercayaan mssing2 terhadap sesuatu hal.

    Disukai oleh 1 orang

  4. destini berkata:

    Iseng blog walking eeh nemu tulisan iniii. Jadi pengen share pengalaman temenku yg pernah ikut wisata malam di Lawang Sewu, pas part menyusuri lorong bawah tanah dia ‘dikerjain’ macem2 mbaaak. Katanya sampe liat segala looh. Saya percaya aja karena pas cerita masih terpancar aura ketakutannya he he. Yhaa lagian dia mule wisata malamnya jam 9 malem. Ya sudah deh jdi bahan bullyan ‘si mahluk’ and the gank. 😃kalau sy ke Lawang Sewunya nyari jam aman saja, ketika matahari masih tinggi dan sedang terik-teriknya. Btw, salam kenal ya mbak Kunu 😁

    Disukai oleh 1 orang

    • kunudhani berkata:

      Hai mbak des, salam kenal 😊 terimakasih sudah berkunjung 🙏 iya mbak, mending cari jam aman ajalah, kecuali emang suka “tantangan” ya.. Aku aja terpaksa datang kelewat sore hehehe 😂tulis aja mbak, pasti seru.. Ditunggu postnya 😊

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s