Jangan jadi PHO!

Sebenarnya antara iya-enggak mau nulis ini, tapi setelah dipikir-pikir tulis lah siapa yang tau masa depan, gak ada bisa jamin kan seseorang akan terus baik? Hehehe itung-itung sebagai pengingat diri sendiri, karna diantar catatan yg aku buat, aku lebih sering baca WP dari pada kumpulan tulisan yg aku simpan dalam bentuk PDF.

Oh ya, aku nulis ini ketika sedang hangat sekali isu poligami, perselingkuhan, ataupun orang baru yg datang tnpa pemirsi yg mampu menghancurkan berbagai mimpi. Karna ini tujuan utamanya buat catatan pribadi untuk masa depan, mungkin lebih banyak cerita agar selalu ingat, dan agar enggak mengulang kesalahan di masa lalu. Walaupun mungkin pengalaman ini receh , tapi ini berharga banget buat aku, banyak belajar dari pengalaman ini buat aku pribadi. J

Sebenarnya aku gemash-gemash gimana gitu sama seseorang yang dengan wajah tanpa dosa bisa menghancurkan kehidupan orang lain, berlatar belakang hal yg udah aku utarakan, bahasan kali ini adalah (PHO=perusak/pengganggu hubungan orang)

Sebelumnya bila boleh cerita sedikit,

aku pernah berada di keadaan yg memendam rasa sama pasangan orang lain (belum nikah, masih pacaran), waktu itu suenangnya gak karuan sama dy, setiap kumpul bareng-bareng sama temen klo ketemu dy bawaannya salting mulu, jangankan diajak ngomng lihat dy ngomong sama oran lain aja bisa senyum-senyum sendiri, dan sampailah kepada dimana udah gak bsa memendam rasa sendiri curhatlah ke orang lain, dan teryata pada ember sampailah dia tau klo aku suka dy,singkat cerita dy juga suka aku (waktu itu jangan ditanya gimana senengnya aku :P) tapi teryata kabar buruk juga menyertainya, dia udah punya pasangan L sempet bingung juga dan berujung curhat lagi sma temen, didapatlah jawaban yg beragam diantara, “jangan, mundur aja pasangan orang” “klo kalian sama-sama mau serius, gapapa, kan di agama ga ada istilah pacaran, selama masih blum nikah dy masih punya orang lain” “klo dy lebih sayang ke kamu dari pada yg sekarang, yaudah jalanin aja” “dy udah ga ada rasa sm yg skrg, soalnya dy udah kamu, yaudah sma dy aja jngan ngrsa gk enak sm yg skrg” setelah mikir beberpa lama aku putuskan untuk mundur.. karna saat itu bundaku  bilang “jangan pernah lakukan hal, yang bila orang lain memperlakukan itu kepada dirimu kamu akan merasa terluka”  dan aku juga berfikir, ga ada yg bisa dibanggakan dengan merendahkan diri sendiri. Memang benar di dalam agama gak ada istilah pacaran, selama dia belum terikat pernikahan dia masih milik orang tuanya, tapi masalahnya bukan di “pacar orang” tapi masalahnya adalah sangat tidak beretika sekali untuk bahagia dengan menghancurkan kebahagian orang lain, dan paling penting KARMA itu sangat menyakitkan. Aku tau sekali gimana rasanya suka sama orang, terlebih saat tau dia punya pacar, perasaanya tambah greget, rasa ingin memiliki semakin mengada-ngada, klo boleh jujur, bahkan ada perasaan yg gak bisa ditemui ketika suka sama orang yg belum punya pasangan, tapi  semuanya kembali lagi kepada cara diri sendiri  mengendalikan perasaan. Semoga kedepannya bisa mengendalikan diri lebih baik lagi 🙂

Ngomong-ngomong karma, aku coba imbangi tulisan ini, terlalu sombong klo cuma ngomngin aku yg memilih mundur dan menghilang dari kehidupan seseorang yang punya pasangan, mungkin salah satu faktor pendukung aku mundur adalah pernah ngersain betapa nyatanya KARMA. cerita singkatnya gini,  Aku deket sama seseorang bernama  (RD) dan ketika dekat aku tau banget tuh klo si RD lagi punya pasangan, tapi karna udah sering kumpul bareng (kita satu organisasi) yaudah aku anggep biasa, aku tetep deket sama dia dengan pembelaan trhadap dri sndri klo kita Cuma “sahabat” setelah +/- 2  minggu kita deket si RD ptus sama pasangannya, terus gak lama nytaian persaan, awalnya ragu buat nerima tapi akhirnya setelah mikir 3 mnggu aku terma juga, setelah beberapa lama… karma datang juga.. tnpa alasan yg jelas dy mnta udahan, gak sampe dua minggu kita bubar, dy jalan ke jogja sama orang lain (CEWEK ya) 😛 . Waktu itu aku memang  ngira klo bakal dapat karma, tapi gak mengira sama sekali klo secepat itu, dan mendapatkan yang  lebih parah dari pada yg aku dulu lakukan.

Percayalah gak ada ketenangan dengan menghancurkan harapan dan  kebahagian orang lain, gak akan pernah ada kenyamanan pada  hidup  seseorang yang telah menyingkirkan  jalan orang lain, hanya untuk mempermudah jalannya,  ciptakan bahagiamu tanpa harus menghancurkan kebahagian orang lain, berjalanlah tanpa menjatuhkan orang lain. jangan sampai menghancurkan mimpi orang lain hanya untuk ego kita sesaat, apalagi rela melakukan apapun  karna gaya hidup (banyak contoh kok mau jadi selingkuhan karna materi), semoga  semuanya dijauhkan dari perbuatan buruk, amin 🙂

Sekali lagi, tulisan ini dibuat untuk pengingat diri sendiri  bukan untuk menyindir atau menyudutkan siapapun, mohon maaf klo ada yg merasa tersinggung, terimaksih sudah membaca 🙂

 

 

 

 

 

Iklan

29 thoughts on “Jangan jadi PHO!

    • cinta1668 berkata:

      mbak Kunu…balesny koq ga dibwah komenny Cinta, ya Cinta ga tahu 😅

      Eh Cinta jg baru baca tulisan mbak Kunu.
      Mmm, Cinta jg prnah punya pengalaman serupa mbak, tp awalnya Cinta ga tahu kl si dia udah nikah, lah wong ga prnah ngomong je…😁 setelah tahu pun, udah kadung cinta, duuuuh.

      Tapi alhamdulillah, finally, hub itu udah berakhir, dan Cinta udah dpt ganti yg baru kmrin2 mskipun putus lg wkwkwk 😂😅😁

      Yg pnting Cinta bs move on lah. Udah ga ada rasa2 lg. Ayooo semangat mbak Kunu, smoga msing2 dr qt akan mndptkan yg trbaik, aamiin. 😇

      Disukai oleh 1 orang

  1. Nur Irawan berkata:

    Dulu, aku pernah masuk dalam hubungan seperti itu, ya aku merupakan orang ketiga, eh ke empat sih.
    jadi cewek ini punya cowok, cuma long distance gitu..
    ada 2 orang lain juga yang ingin masuk dalam hubungan tersebut, dan aku orang ke empatnya, wkwkwk
    Karena aku dulu mikir, jika emang hubungan dia tidak bahagia, kenapa aku harus takut masuk..
    tentang karma, ya mungkin aku juga ngalaminnya.. di endingnya, dia dan keempat cowok termasuk aku, akhirnya tidak berhasil mendapatkan dan pada putus hubungan sekalian sama cowok yang long distance tersebut…
    tamat, wkwkwkw

    Disukai oleh 1 orang

  2. imavandam berkata:

    Karma itu nyata 😇 kalau aku malah di sukai orang saat aku udah pacaran dg seseorang dan itu bikin jengkel 😂 sebisa mungkin aku menghindari org itu krn aku udah punya pacar dan aku gak ada perasaan ma dia tapi dia makin gak tau diri 😂 ngejar ngejar aku sampe aku gak tau msti gimana 😂😂😂 #curhat masa lalu 😅

    Disukai oleh 1 orang

  3. Dila berkata:

    Yup, jangan pernah jdi PHO. Kalo aku juga punya prinsip nggak mau dicubit karena sakit. Makanya jangan nyubit..

    Terus aku juga selalu punya pikiran kalo hubungan yang dimulai dari hal jelek (hasil ngerebut) nggak akan langgeng 🙂

    Disukai oleh 1 orang

  4. Dyah Ayu Pamela berkata:

    Menurutku kalo jodoh nggak kemana. Dari dulu sih mikirnya balik lagi apa mau diperlakukan balik dirusak hubungan nya? “Karma” sih ya… itu jadi benteng, sebagai perempuan atitude sopan santun harus dijaga, nyelak atau nikung kan gak sopan, gak elegan.

    Disukai oleh 1 orang

  5. bersapedahan berkata:

    wah kalau sudah ngomongin cinta susah ya … ga logika … yang penting nafsu perasaan suka aja …susah dibilangin sama orang yang sedang jatuh cinta … jangankan kaau dia sudah ada yang punya …. orang tua ngga setuju aja tetap lanjut …

    Disukai oleh 2 orang

  6. Rissaid berkata:

    Salut mba Kunu 🙂

    Well, utk yg putus 2 minggu kmudian, aku sih gak ngerasa itu karma, cmn rata2 pd blg ‘klu doi bs deketin padahal udh punya, ga menutup kmgknan doi bakal ngelakuin hal yg sama’.

    dan mba Kunu udh wise bgt kok skrg dgn ngikutin kata ibuk. kata2 ibuk udh quote terbaik lah 🙂

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s