Duh… Komentarnya

Ulala…

Tulisan ini dilatar belakangi kerjaanku yg akhir-akhir ini baca line today, ditambah lagi ada wifi gratisan yg ngebuat pengen nonton Youtube, dan entah kenapa klo nonton Youtube tiba-tiba bisa sampe kemana-mana nontonya padahal awalnya cuma mau nonton RVlog (ya anggap saja begitu πŸ˜› )

Oh ya, masih berkaitan tentang LT dan Youtube, menurutku ga seru klo aku lhat tayangan di YouTube atau baca berita yg ada di LT tapi gak baca komentarnya kyaknya ada yg kurang gtu, kayak makan mendoan gak pakek cabe ijo, kurang gimana gtu πŸ˜€

Ngomngin komentar, kadang aku suka ketawa sendiri klo lihat komentar di media sosial, entah di LT, youtube, Ig, Twet, dan sebagainya soalnya komentarnya macem macem, ada yg ngehujat orang yg belum kenal parah banget, ada bela mati-matian padahal ketemu langsung aja belum, ada yg minta jadi best komen, tapi diantara semua hal aku suka aja sama orang yg klo kementar bisa nambah pengetahuan buat yg baca, dan juga sama orang-orang yg jadi penengah, klo baca komentarnya itu bisa bikin adam mata, padahal komentar sebelum/sesudahnya kayak air mendidih, panas bener, ha.haha πŸ˜€

Banyak juga tipe orang yg komentar di media sosial, selama bermanfaat sih aku gak ngerasa terganggu sama sekali, hak mereka juga untuk berpendapat, malah aku bisa dapat pengetahuan baru, selain dari berita tersebut aku juga dapat ilmu dari mereka *maksih buat yg selalu komentar yg positif dan mau berbagi ilmunya* tapi klo komentarnya jelek-jelekin, suka ngatain fisik orang, suka menghakimi seseorang padahal belum tau kebenaranya,Β  gtu biar apa ya? :S.Β  Apalagi klo lagi jaman-jaman pilkada/pemilu aduh komenya ngeri-ngeri semua kata-kata kebun binatang muncul,komentator berubah jadi sensitif, klo udah ndukung pilihanya berasa yg lain salah terus ga ada benernya, kadang buat pembaca lain gemesh, mau ikut komentar tapi takut malah bikin rusuh, yaudah deh waktu komentar dibuat nyeduh teh aja, haha.. ha… πŸ˜€Β  ya semoga kedepan lebih baik lagi, bisa berkomentar dengan baik klo pun mau mengkritisi bisa disampaikan dengan sopan, apalagi klo ditambah dengan saran .. amiin…

mengkin ini hanya sebagaian kecil contoh komentar orang dimedia sosial, berhubung aku hanya aktif di LN, sama youtube (kadang-kadang) jadi contoh komentarnya aku ambil dari sana, oh ya sebelum di tutup mohon maaf ya klo ada kata-katanya yg gak berkenan, terimaksih sudah membaca πŸ™‚

 

b

Sudah melewati tahap sensor πŸ˜›

baru yg ini.jpg

Ini juga sudah melewati tahap sensor πŸ˜›

Inkedc_LI

Komentar baik yg menghargai Presiden.

Sekali lagi terimksih sudah mau baca πŸ™‚

 

Iklan

25 thoughts on “Duh… Komentarnya

  1. cinta1668 berkata:

    Cinta koq ngerasa yg suka komentar : yg penting komentar dan komentar curhat.

    πŸ˜‚πŸ˜…πŸ˜ ga bermutu bngt ni asli! Ya trmasuk komentar yg ini mgkn masuk di 2 itu tadi πŸ‘†πŸ‘†πŸ‘†

    Maafkan.
    .maafkan mbak Kunu 😁

    Disukai oleh 1 orang

  2. mfadel berkata:

    Suka sedih sama komentar yang menghinakan =(
    Seolah-olah yang dilihat cuma sisi buruknya saja dan itupun dibahasakan dengan cara yang “luar biasa”. Tiap dari kita bisa lebih baik dari komentar2 menghujat itu. Yang adem, yang mencerahkan, yang tidak memicu pertengkaran

    Disukai oleh 1 orang

  3. bersapedahan berkata:

    wah .. aku komentator jenis apa ya …
    memang kenyataan begitu komen2 di medsos … cuman pengen tahu saja yang komen2 negatif itu tipikal orangnya kayak bagaimana ya … koq bisa menjadi orang seperti itu .. dan lumayan banyak juga

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s