Cinta terhalang restu :(

Dari mana ya ceritanya, pokoknya ceritanya dimulai ketika ada anak yg maksa aku pulang cepet pas lagi makan siang setengah sore yg membuat ku harus meninggalkan makanan di piring yg masih tersisa setengah, dan satu porsi udang asam manis utuh  yg udah di bayar LUNAS!

Sampainya di rumah, aku lihat dy jongkok di depan pagar dengan keadaan yg enggak enak banget buat dipandang, mana tega juga mau marahin klo gini yasudah aku bukain pintu tapi belum juga disuruh masuk dy ngeluyur ke dalam buka pintu kamarku, terus langsung ke kasur dan dia tiba-tiba nagis, aku dibuat bingung sama dy, ditanyain diem aja, disuruh ke kamar mandi dulu juga gak mau,  udah nangis terus aja sampe bantal itu basah, sampe gak kerasa udah mulai malam aja, berhubung aku laper ya aku makan dong, aku tinggalin dia dulu, eh balik-balik dy udah tiduran aja capek kali nangis terus.

Karna gak tega bangunin yaudadah aku juga ikut ketiduran, eh tengah malam kebangun gara-gara ada suara anak nangis sampai membik-membik (maaf ya, aku gak tau bahasa Indonya membik-membik) teryata temenku bangun cuma buat nangis lagi, kasian sih liat dy tapi klo belum mau cerita yasudah aku gak maksa juga, setelah aku kasih minuman hangat dy lumayan mereda, dy agak tenang, kemudian dengan suara berat seperti dipaksakan dy mulai cerita..

“aku ada masalah sama mas di” (mas di, adalah sebutan untuk mas pacarnya temenku ini)

“kenapa?dy ada salah sama kamu”

“karna dy ga ada salah sama aku jadinya aku sedih banget”

“maksutnya?” aku semakin dibuatnya bingung

“kemarin aku kan ke rumah mas di, kita mau ngelanjutin hubungan ini ke arah yang serius sebelumnya kan ke rumah ortuku itu kan dan mereka setuju, terus ke rumah mas di awalnya aku disana gak ngmngin penolakan, memang agak dingin sihcuma kau pikir orang tuanya emang tipe orang yg cuek, tapi tiba-tiba tadi pagi  pas aku ketemu aku mas di ngomong suatu hal, pokoknya dy ngomong klo orang tuanya ga sreg sama aku apalagi bapaknya, katanya secara adat aku gak cocok sama dy soalnya katanya selatan sama timur itu ga bisa disatuin”

“haaa? maksutnya gmna ya?” seriusan aku beneran gak tau soal arah omongan dy

karna percakapanya klo diterusin bisa lama banget, bisa-bisa 2X post sedangkan capek juga nulis panjang pokoknya intinya..

Mereka itu udah pacaran lama hampir 6 tahun, berencana nikah tahun ini klo ga tahun depan, sebelumnya orang tua yg laki biasa aja soalnya gak kepikiran klo anaknya mau serius dan yg laki juga jarang banget cerita ke orang tuanya ttg hubungan mereka, eh teryata waktu udah ketemu ngobrol banyak dan panjang banget, orang tuanya gak setuju gara-gara asal usul, misalnya kyak contohnya gini yg perempuan itu asalnya dari kota bandung dan menurut mereka (pihak yg laki) bandung itu daerah selatan, dan yang laki dari kediri daerah timur, dan menurut pihak yg laki,  selatan sama timur itu gak bisa disatukan (aku gak ngerti ya, penentuan timur, barat, selatan, itu dapat dari mana) dan katanya klo dipaksakan kedepanya bakal kenapa-napa, klo mereka tetap maksa ya ntar pasti gak baik juga soalnya ada salah satu pihak yg gak setuju.

Sejujurnya aku juga gak terlalu ngerti soal adat istiadat gitu, tentang apa yg boleh dan apa yg nggak boleh menurut adat, klo menurutku ini masalah emang sakit banget, bikin nyesek, harus pisah meskipun ga ada pihak yg menyakiti, berat juga harus pisah secara tiba-tiba gini (temenku klo gak secepatnya membuat keputusan dy juga bingung, soalnya umurnya matang untuk menikah, sedangkan harus memulai lagi dengan seseorang yg baru dan harus melupakan seseorang yg sudah bertahun sama-sama kan gak mudah, butuh proses yg panjang, apalagi setahuku mas di orangnya sabar banget, pengertian, baik banget lah buat temenku itu), menyakitkan sekali, sampai aku yg gak ngalamin (jangan sampe ngalamin) ikut sedih banget, dan karna aku juga gak terlalu berpengalaman aku cuma ngasih saran untuk diobrolin ke orang tua, atau bahkan ketemuan antar orang tua, siapa tau ketemu jalan tengahnya, dan semoga diberikan jalan yg terbaik untuk mereka.

memang hidup itu penuh kejutan, ada yg menggembirakan, gak jarang pula menyedihkan, yg kita dapat lakukan adalah, bersabar ini ujian 🙂

 

 

Iklan

39 thoughts on “Cinta terhalang restu :(

  1. shiq4 berkata:

    Wah enam tahun bakalan sia sia kalo nggak lanjut. Kalo cewek ama cowoknya udah sreg harusnya sudah gak meyakini takhayul yg semacam itu. Kalo pun ada apa2 itu sih hampir pasti karena semua rumah tangga seperti itu. Cuma kadang2 ntar kalo beneran kejadian bakalan disalahkan sama orang tua lakinya sih.

    Disukai oleh 1 orang

  2. bersapedahan berkata:

    hmmm … sama persis seperti story temanku .. dan akhirnya menikah juga.
    caranya .. minta dukungan adik kakaknya ibu, si calon mantu terus dekatin camer … tanpa bosan. akhirnya luluh juga … dan sekarang menikah bahagia … bahkan dia menjadi mantu favorit … 🙂

    Disukai oleh 1 orang

  3. mfadel berkata:

    Masalah begini yang jadi fokus utama cerita Romeo vs Juliet. Percintaan tanpa restu. Mau bilang abaikan restu orang tua juga susah. Toh kita tau surga ada di salah satu tapak mereka. Mungkin yang dapat kita ambil bagi yang belum menikah, selalu kabari tentang si calon ke ortu, bahkan sedari awal. Supaya nggak terjadi yang seperti ini, yang setelah 6 tahun baru ketahuan nggak dapat restu

    Temenmu nggak bilangin ke mas Di nya nu supaya memberikan pengertian ke ortunya?

    Disukai oleh 1 orang

  4. azizatoen berkata:

    Membik-membik sukses membuat ku tertawa di tengah-tengah sedihnya tulisan kak 😂😂
    Duh, padahal cuma beda arah selatan dan utara aja ya, belum lagi nanti ada beda yang lainnya. Memang baiknya sebelum hubungan terlalu serius sudah dikenalkan ke masing-masing ortu ya kak, eman-eman kan jadinya udah bertahun-tahun pacaran juga 😢

    Disukai oleh 1 orang

    • kunudhani berkata:

      jadi sebenernya dulu pernah dikenalin zah ke ortu masing-masing, terus udah tau juga anak mana tapi teryata yg disebut itu domisili si cewek jadi waktu itu gak dipermasalhin eh pas udah tau asal usulnya jadi masalah, soalnya aslinya yg jadi pertimbangan itu bukan domisili tapi asal asul, gitu lagian dulu orang tuanya gak mikir klo bakal pacaran lama sampai mau serius.. 😦

      Disukai oleh 1 orang

  5. audris berkata:

    WAW! Aku baru tau ternyata masalah asal aja bisa jadi pertimbangan, mana aku orang Bandung, mungkin kalo nyari cowok jangan orang timur /eh. Wkwk
    Tetep semangat buat mbaknya, kalo emang jodoh pasti nggak akan kemana. Tapi semoga emang jodoh, 6 tahun itu bukan waktu yang sebentar huhu

    Disukai oleh 1 orang

  6. Edo Ochsan berkata:

    Mba dhani, anjir seminggu ini tmn gue jg lg curhat mulu ama gue soalnya doi ada rencana nikah tahun ini.. ku bisa rasakan posisi dirimu. dan klo baca cerita lo, kasian ya sama ortu cowonya, di zaman yg udah kelewat canggih gini. Masih aja percaya ama gituan, diliat dari sisi duniawi terlihat kolot, dilat dari sisi keTuhanan terlihat meramal, melampaui batas. Yanh jadi korban orang sekelilingnya, apalagi tmn lo ya mba, pasti sedih bgt. Semoga klo jodoh dipermudaj klo bukan cepet dpt gantinya. 🙂

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s