dia tidak meminta sesajen

“mbak, aku kayaknya mau pindah kos deh”

“loh nu, kenapa?” tanya mbak ipar penasaran

“aku udah gak kuat”

“nuu, jangan pindah dong, kamu kan klo digodain bisa ngungsi ke kamar kita” bujuk mbak puwi

“gak mau ah, capek tau mbak”

“besok aku temenin ke ibu kos ya ngomong” mbak iparΒ  menawarkan bantuan

“ga usah mbak, aku ngomong sendiri aja besok”

Keesokan harinya…..

singkat cerita aku ngomong ke ibu kos, kesannya bukan ngadu soal masalah yg aku hadepin sih lebih banyak curhatnya gara-gara ibu kosnya masih muda jadi enak diajak ngobrolnya dan teryata ibu kosnya tau tentang asal-usul “si bona”, malah aku disana diceritain secara detail sejarahnya “si bona” padahal selama ini klo mbak puwi cerita aku selalu menghindar πŸ˜›

karna klo ditulis percakapan bakal panjang banget, pokoknya ibu kos bilang “jangan pindah ntar aku cariinΒ  solusinya ya, kamu sabar dulu, aku janji bakal selesai gak sampai sebulan”

karna udah ada janji yg bikin hati lega, aku setuju nunggu sampai beberapa minggu kedepan siapa tau sudah ada perubahan yang bisa bikin hidupku lebih tenang.

Beberapa minggu kemudian, setelah aku pulang kampung,…Β Β  … ..

“nu aku mau ngomong” kata mbak ipar

“iya, kenapa?”

“tapi kamu ojok takut, atau gimana-gimna ya”

“iya, apa?” di-iyain cuma biar gak lama, aslinya ya takut.

“kemarin ibu kos ke atas, sama 2 orang bapak-bapak yg satu kayak pak ustad gitu, yg satu bapak-bapak udah sepuh bau menyan”

Deeegh, belum selesai mbak ipar ngomng udah berasa sesak nafas -_-

“trus”

“trus……….” mbak ipar diam bentar

“iya terus apa mbak?”

“ada bapak-bapak yg sepuh bilang klo ibu kos suruh ngorbanin satu anak kos”

“haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa?” dari atas sampe bawah aslik langsung merinding.

“maksudnya gini loh nu, ibu kos kita diminta sama bapak-bapak itu buat ngebiarin kamar mu itu kosong, biar ga ada yg nepatin”

“haduh, aku pikir, udah gitu tok?” setengah lega–

mbak ipar ketawa sebentar baru ngelanjutin omongan “aku dengernya itu tok sih, tapi pada lumayan lama ke sininya, kamu coba tanya dwe ke ibu kos ya”

“oke, makasih ya mbak”

“iya, semoga ga ada apa-apa”

Langsung ke percakapan ibu kos ya…..

intinya hampir sama kayak yg diomngin mbak ipar, tapi ada beberapa percakapan yang mbak ipar gak dengerin, diantaranya..

“ada cara lain kok biar kamu gak pindah, tapi agak ribet buat kamu”

“apa itu mbak?”

“adiknya, gak suka klo ada baju bergantungan dibelakang pintu apalagi klo bajumu lembab dan baunya ga enak, soalnya katanya di sana tempat tidurnya”

“serius??” tanyaku penasaran.

“iya, ngapain aku bohong? terus kamu harus semprot pewangi yg wanginya buah ya, nanti aku belikan yg otomatis biar kamu ga males atau kelupaan, soalnya kamarmu juga harus selalu wangi yang buah-buahΒ  atau klo gak gitu dy merasa gak nyaman terus cari perhatian deh biar dinyamanin” πŸ˜›

“oh gitu oke, ada lagi mbak? klo cuma kayak gitu gak ribet apalagi klo pengharumnya dibeliin” πŸ˜€

“yang ini yang ribet, bakal susah kamu jalanin”

“apasih?” asli aku penasaran

“kamar kamu harus dalam kondisi yang bersih tiap saat, bangun tidur langsung rapihin, klo kamar kamu berantakan dy semakin suka main disana dipikir tuh kamar taman bermain”

“yang terakhir tuh emang berat” (jujur, aku memang termasuk anak yang teledor, gak rajin bersih-bersih, masa bodo sama kamar berantakan, baca: rada jorok)

“oke deh mbak, ntar aku cobanya”

“iya, semangat yaa”

dan aku pun mulai mencoba persayaratanyaΒ  yang aku pikir sebelumnya aku harus menyiapkan semacam menyan atau sesajen lainnya.

 

 

 

 

 

Iklan

48 thoughts on “dia tidak meminta sesajen

    • kunudhani berkata:

      dulu aku juga gak percaya gituan kak, tapi akhirnya ngalamin sendiri, bahkan stlah kejadian berbulan bulan baru percaya, tapi semua kembali lagi ke pribadi masing-masing kok kak πŸ™‚

      Suka

  1. edo berkata:

    Ini postingan klo diperhatiin keluarnya malam jumat mulu mba dhani, apa kebetulan atau emang dikonsep perminggu?
    Klo gue udah ga kuat, gue ngelambai udah ke kamera. Apalagi dia suka buah-buahan, gue juga. Kita bisa rebutan nanti klo beli rujak. :’)

    Disukai oleh 2 orang

    • kunudhani berkata:

      gak kebutulan kok, bisa dibilang sudah dikonsep soalnya sepanjang hari kamis itu aku ga ada kerjaan, biasanya siang nulis malamnya di post.
      semenjak itu aku klo makan buah gak di kosan, ntar jadi rebutan πŸ˜›

      Disukai oleh 1 orang

      • edo berkata:

        Iya itu curangnya mba, mba Dhani ngetik siang dischedule malam. Nah gue bacanya pas tengah malam, kepikirannya sampe siang. Hahaha
        Untuk suka buah mba, bukan nasi padang. Susah juga nyari parfum aroma rendang bahaha

        Disukai oleh 1 orang

  2. Shin berkata:

    serem banget loh, mbaknya hebat ya kuat tinggal di situ, saya mah denger suara sapu jatoh tengah malem aja besoknya nginep di kost temen πŸ˜‚ anyway aku ngikutin cerita si bona ini tp baru sempet komen lg hehe

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s