Adik beda alam yg butuh uang.

Haii, ketemu lagi sama kunu..

Kemarin cerita Bukan Casper , sempet kepotong maafin ya 😦

Untuk yang baru baca biar ga buka link aku ceritain secara singkat ya, di kosanku yg dulu ada yang aneh semenjak aku merenov kamarku, entah kenapa aku dilihatkan penampakan seorang anak kecil, gara-gara hal itu aku punya banyak pengalaman yang bisa dibilang ”menantang” dan salah satunya adalah tentang gimana usil dan jahilnya anak kecil yang tak tampak bisa mengerjain anak manusia, dan untuk yang membaca, selamat membaca 😛

Ini adalah cerita pertama aku dikerjain. Waktu itu tanggal merah yang kebetulan hari senin, jadilah anak-anak kos pada pulang, berhubung aku sabtu  pagi masih ada rapat jadi tunda pulangnya sampai sabtu  siang sekalian nemenin mbak ipar yang ga pulang  (mbk kosku yg ini punya adik yang lumayan, aku jodohin sama aku sendiri, makanya ku panggil ipar :P, abisnya rumahnya kejauhan di Jawa Barat  sedangkan kampusku di Jawa Timur.

Anak-anak kos lainya udah pada pulang sehabis kuliah jadi deh kos ini sepi tinggal aku ama mbak ipar, gak ngapa-ngapain di kosan, dan lapar melanda.
“kunuuuuuuuuuu” suara teriakan mbak ipar kedengeran sampai kamarku, karna males teriak-teriak aku samperin ke kamarnya.

“Ada apa mbak ipar?”

“makan yuk? Tapi aku males yang deket-deket sini, keluar yok”

“ayok deh, serah, tapi habis makan mampir dulu ke m**a**ri ada yang mau dibeli”

“oke deh, jam 7an yak”

“oke, aku siap-siap deh mbak”

Dan akupun sudah siap-siap,  sebelum jam 7 suara mbak ipar sudah melengking memanggil namaku, seperti biasanya sebelum aku meninggalkan kamar, aku selalu pastikan untuk mencabut semua colokan, dan mematikan lampu kamar.

Gas motor dinyalakan, dan berlahan melaju,belum sampai satu kilometer.
“mbak ipar stop, aku lupa bawa dompet, balik yuk”

“oke deh, kayaknya mau gerimis nih kamu ada jas hujan berapa?”

“satu nih, mbak ipar ada gak?”

“ada sih di kamar”

Dan walhasil kita puter balik, dan balik ke kosan.

Jadi kosanku di lantai 2, waktu buka pintu dan naik tangga kayak ada yang aneh, tapi kita berdua cuek.

Pas sampe di atas.

“mbak, kok tvnya nyala sih, tadi lupa gak matiin ya?

“heh, mana coba? Aku udah matiin kok” sambil berlari kecil ke arah tv

Mbak ipar diam memaku, dan  aku coba cair-in suasana padahal aku juga sangat merasa waktu kita berdua berangkat  tvnya dalam keadaan mati, soalnya aku lihat mbak ipar matiin, pas turun juga ga da suara tv.

“mungkin mbak ipar lupa kali ya?”

“iya mungkin” dy juga terlihat menenangkan dirinya, dan beranjak ke kamarnya dan mengambil jas hujan.

Sekarang giliranku, kamarku  aku buka daaaaaaaaan LAMPUNYA NYALA.

Fix, kita lagi dikerjain aku inget banget klo lampunya aku matiin, dan belum sampe disitu dompetku ga ada di atas meja, soalnya aku inget persis dompetnya aku taruh diatas meja.

Aku coba tenang tapi gak bisa, aku obrak-abrik kamarku, atau mungkin itu jatuh,karna aku kelamaan mbak ipar nyamperin ke kamar.

“kenapa?”

“dompetku ilang, padahal tadi di atas meja”

“loh, masak jatuh?”

“ga tau deh mbak, untung duitnya yg d dompet ga seberapa, kartunya juga  ga aku  taruh sana, yaudah narik lagi wae, bentar mbak aku tak ambil kartunya d lemari”

“loh…………..”

“kenapa nu??”

“dompetku kok di lemari?” kata ku reflek, dengan setengah ketakutan.

“duh, nih anak, kamu lupa paling”

“iya” jawabku singkat dan menarik mbak ipar untuk turun, dan tetap membiarkan keadaan seperti itu.

Setelah makan dan mampir membeli sesuatu, terjadi percakapan di jalan.
“kamu nginep di kamarku ae ya malam ini, besok kan kamu pulang tuh biar aku dikosanya temenku sampai anak-anak pada balik”

“iya mbak, ga ikut pulang sekalian?”

“ga nu, makasih”

Dan kita terdiam, entah kenapa malam itu kita susah sekali tidur, padahal lagu melow dan slow model gimanapun udah kita play, dan akhirnya aku berhasil tidur setelah baca buku tentang  logaritma dan aljabar -_-

***saran kunu: berusahalah untuk tenang, setenang mungkin klo dihadapkan pada hal yang mungkin “menegangkan”.

Iklan

15 thoughts on “Adik beda alam yg butuh uang.

  1. Hendi Setiyanto berkata:

    pengalamannya mirip denganku, ketika printer dan komputer yang jelas-jelas dalam keadaan off tiba-tiba nyala sendiri saat malam, aku pikir sih mungkin karena listriknya juga tapi aku malah nggak ambil pusing hehehe

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s