Kerasukan?

 

Hai… haiii..

Waktunya postku mampir ke TL para pembaca yang budiman 😉

Ga ada mukadimah kali ini, selamat membaca 🙂

Waktunya terbang ke kenangan 8-9 tahunan yang lalu, waktu zaman masih SMA, sebelumnya ijinin aku jelasin dulu ya, aku dlu sekolah si SMA SWASTA  (sekolah  agama, semi asrama juga) dan organisasi yang aku ikutin lagi ngadain diklat buat adik kelas, nah diklatnya di adain ga disekolah tapi diadain di desa yang jaraknya kurang lebih 45 menit dari sekolah kita dan disana kita nyewa vila dan kita udah mempertimbangkan banyak hal untuk mengambil keputusan demikian, dan juga didampingi oleh beberapa guru selama melakukan diklat.

Setelah bersiap-siap dan melakukan perjalan kurang lebih 45 menit ke desa tempat diklat akhirnya kita sampai di sana, kesan yang aku dapetin setelah lihat vilanya, vilanya bagus banget,  luas, fasilitasnya lengkap ada lapangan, kolam renang, taman berbain, ayunan juga ada, kamar mandinya lumayan banyak, enak deh pokoknya, dalam hati udah seneng banget soalnya bisa sambil liburan, bisa nikmatin fasilitas yang ada waktu anak-anak pada acara, secara kan aku devisi kesehatan kerjaanya gak banyak-banyak banget (udah kayak timun di nasi goreng, ada sih tapi gak penting-penting amat :D) dan walhasil ngerasa nyesel waktu rapat selalu nunjukin ketidak setujuanku sama acara ini, padahal aku diuntungkan, hahaha  B-)

Selesai lihat-lihat isi villa ama temen, aku nyambut adik kelas yang barusan dateng, bantuin nunjukin kamar mereka, kamar mandi, ngasih  aturan-aturan yang harus dilakuin, dan apa yang gak boleh dilanggar.

Tugas pertama kelar, aku naik ke atas mau istrhat, soalnya lagi tugasnya anak acara, aku  di dalam kamar ama temen-temen nyantai, ngegosip sana sini, makan jajan, dan berujung ketiduran =;

Lagi asik di alam mimpi, kok ada yang teriak-teriak manggil nama ku terus aku bangun lihat kondisi sekitar  masih aman, karna aku adalah orang yang bodo amat akhirnya aku tidur lagi, gak lama kemudian aku bangun lagi gara-gara ada yang manggil namaku, anak kesehatan, dan ketok-ketok kamar (kamar sengaja dikunci biar ga diganggu soalnya isinya panitia yang tugas pertama udah klar, tugas selanjutnya ntar malem), dan waktu aku bangun yang lain masih tidur emang ngebo banget sih mereka 0_0, aku buka pintu terus terjadi percakapan yang buat kaget, secara baru bangun tidur.

Temen: kalian bud*g ya, dipanggil lama ama responya.

Aku: ih, ya maaf gak pake nyolot, ade ape?

Temen: ada anak kesurupan dibawah!

Aku: oke turun *dalam ati: itu kan tugas anak kerohanian, bukan gw*

Lokasi: kamar panitia perempuan di lantai 2, lantai 1 untuk peserta perempuan, lantai 3untuk guru, peserta sama panitia laki di ruangan yang lebih kecil di sebelahnya tapi sebenernya itu gudang tapi emang ga ada barang-barangnya, akhirnya dipake deh.

Oke , setelah sampai bawah aku kaget nih, loh teryata banyak yang yang kemasukan aku pikir Cuma atu  (perempuan semua)??? Yaudah aku langsung ketempat mereka, aku bilang sama anak-anak yang  ngerubungin buat minggir

“minggir-minggir kasih tempat buat nafas”  disaat seperti itu aura sok tauku mulai muncul, aku mulai melakukan yang menurutku rada bener, hahah B-)

Temenku : “ini gimana?”

Aku: “loh kok tanya aku, anak kerohanian mna?”

Temenku: ”tuh dipojokan lagi nagji”

OMG aku langsung *tepok jidat*, kenapa ngajinya pake acara dipojokan, dan aku berinisiatif ,

“heh ambilin air minum sama roti”

“buat?”

”udah nurut aja!”

roti dan air minumpun datang,

Aku mendekat ke salah satu anak yang kelihatanya kemasukan, aku bacain doa-doa yang dikasih sesepuh ke  air minumnya, aku usap kepalanya dengan sangat lembut, dan berkata ketelinganya “yang tenang, kamu pasti capek kan, makan dulu” kemudian  aku minumin dia mulai agak tenang beberapa saat kemudian, dan teman-teman kaget, karna dipikir aku dipikir bisa ngeluarin aku disruh ke anak yang satunya, aku lakukan perlakuakn yang sama persis dengan anak yang tadi dan apa yang terjadi saudara-saudara dia tetap sama, dia gak tenang, aku nyerah dan milih ngurusin yang satunya, berdasarkan penelitian dan wawancara yang telah dilakukan sebenernya anak yang aku urusin itu, dy ga kemasukan, dy hanya lagi kejang gara-gara penyakit bawaanya karna dy stress, dan kondisi kesehatanya menurun, dan dy takut bilang ke panitia, gilanya temenku pada lebay dan mengagap dy kemasukan *sekedar informasi, waktu itu guruku pergi kemana, aku gak tau xixixix*, anak yang satunya beberapa lama kemudian dy bisa tenang.

Gara-gara kejadian itu aku gak bisa tidur lagi, aku ikut jagain adik kelas, dan kayaknya devisiku udah gak jadi timun di nasi goreng, sekarang naik kelas jadi telor di nasi goreng (dibutuhin bukan Cuma jad pelangkap), acara kembali berjalan normal sampe waktu adzan magrib berkumandang.

Semua melakukan ibadah, kecuali yang berhalangan dan kejadian itu terjadi lagi, waktu itu aku lagi bantuin anak konsumsi nyiapin makan malam, tiba tiba di pojokan lantai satu ada anak yang ketawa hihihi aku sama temenku saling menatap dan dugaan kita benar, ada yang kemasukan lagi.

Lemaslah aku, kaki ku kudu ambruk, dengan segala kekuatan yang ada aku dan temanku menuju ke arah anak itu, dan yang lain memanggil panitia yang lagi ibadah di ruangan lain, aku coba tenangin tapi dy brontak, aku dan temanku bertanya kepadanya, dan suaranya berbeda, bukan dy yag ada di tubuhnya, sepertinya.

Temanku memang penuh inisiatif, tapi kelewat gila “nih aku bawa air, aku minum terus aku semprotin ya?” | “buat?” | “biar sadar?” |”jangan!” | ga lama anak-anak datang dan membacakan ini itu, dipanggilah guruku dan tidak lama munculah percakapan

Anak kesrupan =AK     Guru= G

G : ngapain disini, gak pulang? Jangan diganggu.

AK : kalian yang ganggu aku, hihihi

G: klo gtu kita permisi, kita gak ganggu, mohon maaf klo kita menggangu.

AK: kalian harus pergi baru aku pergi

G: jangan kasian anak ini

AK: kalian jangan menggangu, kalian harus sopan, kalian tidak boleh teriak-teriak.

G : baik, tolong pegilah.

Sama guruku dipencet apanya gitu terus teriak histeris kayak di acara paranormal tipi gtu, terus lama-lama dy sadar kembali.

Acara tetap dilanjutkan, tapi ruangan dipindahkan agar lebih kondusif dan mudah jangkaunya bila terjadi hal yang tidak diinginkan, dan teteup anak rohani melakukan tugasnya di pojok ruangan, sungguh mulya perilaku mereka J)

Aku menungui dibelakang mereka, bersama dua temanku, dan menenteng kotak P3K, temanku memulai percakapanya.

Teman: T         Aku:A

T: ngerasa aneh?

A: Iya, nyeremin gila, tau gtu aku izin pulang ga ikut ini  acara.

T: bukan gtu o*n, tuh kerasukan tapi matanya ga putih.

A: aku gak paham, udah ah males ngomngin, serem.

Kegiatan tetap berlanjut sampe waktunya istirahat dan tidur malam, sebelum adik-adik persiapan tidur mereka diberi pengarahan oleh guru kita, dan kami mengadakan rapat darurat disana ketua panitia mengatakan untuk memindahkan semua peserta putri ke lantai 2, sedangkan masing-masing kamar peserta  dijaga oleh beberapa panitia, dan panitia diwajibkan untuk tidur bergantian, dan itu juga berlaku untuk yang putra, aku penuhin semua yang dikatakan ketua, fix ini bukan liburan tapi mimpi buruk.

Berhubung  aku udah ngetik ini dulu di word sebelum aku pindah di blog dan nyampek 6 halaman, aku bagi jadi 2 bagian biar gak bosen bacanya, kelanjutanya  langsung di post selanjutnya gak pake jeda post lain, buat yang udah baca, maksih udah mau baca :))

 

 

Iklan

20 thoughts on “Kerasukan?

  1. saiiandria berkata:

    dulu aku pernah juga tuh liat tmn yg kesurupan. Jd sebelum kesurupan aku ketemu dia di toilet, emang mukanya udah beda, matanya agak melotot, cm krn aku biasa aja yaudah deh. Selang beberapa menit aku jln keluar toilet dia ngikutin, sampai depan ruang kerja doi jatoh trs teriak”… fix itu serem bgt. Btw, tmn aku ini cewek, tp pas teriak suaranya jadi suara cowok 😣😣😣😣😣

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s