Salah Hari edisi Dieng.

Selamat malam semuanya, numpang lewat ya..

Sebelumnya mau curcol dulu gara-gara bingung klo nulis kadang pakai saya atau pakai aku, klo pke kata saya terlalu kaku jadinya ga bisa ngeplongin isi kepala gara-gara kebentur kata-kata formal, tapi klo pake “aku dan kawan-kawan”  kok nda enak juga terlalu santai banget kesannya, hehehe 😀 , tapi kali mau coba pake kata “aku” soalnya cerita pengalaman pribadi yang rada gak jelas, dan sama mau ngasih dikit tips, harapannya  klo pake kata “aku” dan bahasa santai lainya biar ceritanya bisa santai gitu dan sampai yang mau aku ceritain, ok selesai dulu mukadimahnya, selamat membaca 😉

Salah Hari menurutku judul yang sangat tepat gambarin suasannya saat itu, jadinya ceritanya aku sama beberapa temen mau jalan nikmati potongan surga yang ada di Indonesia, tepatnya di Wonosobo, klo ada yang nebak pasti bakal bener, yups tempat yang bakal aku tuju adalah  perbukitan Dieng.

Jadi aku tinggal di salah satu kota di Provinsi Jatim, dari kota yang aku tinggalin biar bisa sampai ke Wonosobo aku harus naik kereta api dulu (naik ekonomi perjalanan sore, klo ga salah Rp 90.000) sampai ke Semarang, untuk menuju Dieng kita nyewa mobil+supirnya dari Semarang (belain naik kereta api ekonomi biar kena murah, tapi sampai sana pilih rental mobil, tolong jangan ditiru perbuat konyol kita ^^’), jadi biar gak kepanjanagan aku kasih tau detailnya  perjalanan kita sampe sana sapa tau bisa jadi informasi,  nda pake banyak kata-kata soalnya ga berencana njelasin tentang proses perjalannya,

PP Kota kita- Semarang : Kereta Ekonomi (klo ga salah  90.000)

PP Semarang-Wonosobo : rental mobil Avanza+ sopirnya, mulai rental sekitar jam set 9 malam sampai besoknya jam 9 malam, aku lupa berapa yang jelas di atas 2.800.000, soalnya kita juga berhenti berhenti di tempat wisata yang ada di sepanjang jalan dari Semarang Dieng.

Penginapan di Semarang ataupun di Dieng, sekitar 170.000an bisa buat 3 orang kok (ada yang lebih murah dan mahal, tergantung selera)

Makan bisa banget dapet murah klo cari, mulai dari 8000 ada kok, hehehe 😀

Oleh-oleh harga relatif, klo di Dieng selama pinter nawar, AMAN!

Tulisan kali ini bukan cerita proses perjalananku tapi cerita kesalahanku 😳

Jadi sejujurnya rencananya ke Dieng itu untuk menenangkan diri dari berbagai aktifitas yang buat stress di kota asal sampai belain ga beli baju baru, dan berbagai macam makeup gegara uangnya ditabung, tapi yang terjadi adalah aku sama teman-teman agak tambah stress disana.

Semua berjalan normal, sampai pada bebeerapa KM sebelum tempat parkir di bukit si kunir (BSK), awalnaya kita santai aja di dalam mobil, tapi akhirnya rada curiga juga soalnya mobilnya berhenti agak lama, terus temenku turun memastikan keadaan dan kembali k mobil dan langsung gupuhin, dan menurut informasi yang dy himpun macet total di atas (mungkin, sekitar BSK parkiran penuh)panik dong kita secara kita santai di mobil, belum ada yang siap-siap pakai persiapan buat ndaki ringan,malah ada beberapa yang masih tidur sampe mangap-mangap, langsung deh kita siap-siap dalam mobil dan bodohnya kita sejak tadi ga ada yang ngecek jam, mentang masih gelap aja semua pada sante nyanyi-nyayi, sambil nikmatin jagung bakar sama p*p mie sambil ngopi di bawah (di sekitar gapura selamat datang) jadi kondisinya kita beneran bingung banget, ga tau jalan masih jauh atau udah deket sama BSK soalnya jamnya udah mepet bangetsoalnya klo orang kesana pasti sebagian besar ngejar matahari terbit, akhirnya biar gampang kita pada mencar bagi bagi kelompok, lah aku sama temenku bener-bener menambah tingkat kecerobahan kita sengaja ga bawa dompet, barang penting taruh mobil jadi waktu ada tawaran ojek buat ngejar waktu kita jadi tambah bingung akhirnya nekat naik ojek dengan mahar ngutang, iya ngutang tukang ojek o_O, soalnya balik ke mobil juga gak tau tuh mobil posisinya dimana jadi tukang ojeknya baik banget tapi juga dengan usaha merayu tingkat akhir pokoknya perjanjianya uangnya bisa dibayar ntar pas mau pulang katanya rumahnya deket mushola (ditunjukin rumah bapaknya)bapaknya mah bekal percaya doang sama kite-kite, untung dah kita generasi jujur 😎 jadi pas ada duit langsung kita bayar.

Belum selesai sampai situ,udah usaha cepet ngejar matahari terbit (udah lebih dari ngejar gebetan dah) waktu udah sampai atas waktu naik ke sana, yaampun kita shock, macet total udah kayak mobil deh gak jalan selama beberapa menit, setelah nunggu dengan penuh kegelisahan akhirnya bisa jalan pelan-pelan sekali kayak jalannya manten, mau nyalip juga gak bisa soalnya lautan manusia, yaudah kita sabar mah, tapi kegeisahanya mulai ga karuan soanya jam mepet banget tapi ndakinya belum sampai setengahnya, akhirnya ada ada orang yang bantuin nertibin ga tau itu sapa, entah warga asli sana, atau petugas, atau lainya, entahlah yang penting Terimaksih :*

Jalan sudah lancar dan mulai enak, eh waktu tanjakan ada yang bikin aku kaget, ada kelompok berhenti ngabsen anggotanya di tanjakan *sedihbanget* “Sii A, Si A, mana? Mana suaranya ga denger|hadir kak!| Si Z, SI J, dan si L, ada?Si L ga kak” ya begitulah percakapanya yang membuat aku rada bete, sabar nunggu agak lama, akhirnya kita dapat jalan juga dan meninggalkan kelompok yang masih ngabsen anggotanya, semoga aja ga ada yang kepisah *AMIN*

Daaaaaaaaan saya sudah muali kehabisan untuk berkata-kata dan langsung aja ceritanya mau di akhirin hehehe, kita sampai di atas, TEPAT WAKTU, indah banget pemandanganya walaupun kita akhirnya sampai di atas ga lengkap mencar sesuai kelompok masing masing, padahal juga udah bayangin foto ini-foto itu, tapi apa daya personil tak lengkap dan tempat ga ada (penuh banget, mau foto sendiri aja suruh geser sama 0rang-orang) #karnaharapandanrealitaselaluberbandingterbalik, setelah puas menikmati pemandangan kita turun.

img-20150816-wa0028

Di puncak BSK

img-20150816-wa0010

Arah turun

Dan akhirnya pas turun batin dalam hati *pantes macet, orang penuh banget*

img-20150816-wa0017

Di Bawah

Setelah ada drama ada temen yang ilang, cari-carian, keliru mobil orang, dan bingung cari rumah mang ojek kita kumpul kembali ke mobil melanjutkan perjalanan, dan semua kompak berkata “lu semua pada sadar ga si, kita salah hari kemari, ini hari libur Nasional, pantes aja jadi lautan manusia”

Pengalaman yang cukup berharga, untuk tidak mengulangi kedua kali, semoaga lain kali aku bisa kembali lagi menikmati secuil surga Indonesia di Wonosobo, dan harus diakui daerah Dieng INDAH BANGET gimanapun situasinya, cuma bukan ini perjalanan yang kita impikan, hehehe XD

tmp_combined_photo

Pakai kamera hp biasa, tetep kelihatan bagusnya, “mana nikmat Tuhanmu manakah yang akan kamu dustakan” :’)

Iklan

9 thoughts on “Salah Hari edisi Dieng.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s